Jual beli komodi ilegal dari Negara Malaysia terjadi di ga kawasan border perbatasan Negara Indonesia dan Malaysia, baik Jagoi Babang, Nanga Badau dan En kong.

Berdasarkan Pasal 1337 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata (“KUHPer”) Perdagangan yang resmi diperbolehkan berlaku di wilayah hukum Indonesia adalah perdagangan yang

dak bertentangan dengan undang-undang, kesusilaan, maupun dengan keter ban umum.

Berdasarkan pada defi nisi perdagangan ilegal serta melihat realitas yang terjadi pada masyarakat Jagoi Babang, Nanga Badau maupun di En kong, praktek perdagangan atau jual beli antara masyarakat perbatasan Indonesia dan Malaysia dak termasuk pada kategori perdagangan ilegal, black market, atau penyelundupan. Karena seper dikemukakan diatas, bahwa pada 26 Mei 1967 antara Pemerintah Indonesia dan Malaysia telah menandatangani Border Crossing Arrangement atau

Overland Border Trade. Dari permufakatan tersebut, masyarakat di perbatasan 2 negara diperbolehkan melakukan transaksi

jual beli komodi dengan maksimal harga 600 MYR atau Rp. 2.125.800,- (1 MYR = 3.543) per bulan dengan syarat membawa Kartu Iden tas Lintas Batas atau lebih dikenal dengan pass biru. Dengan kata lain, transaksi jual beli masyarakat secara langsung ke perbatasan di Jagoi Babang, Nanga Badau dan En kong yang harganya masih dibawah Rp. 2.125.800,- sah dan legal menurut konsep Negara.

Dalam Islam, transaksi jual beli merupakan maslahah doruri dalam kehidupan manusia, ar nya manusia dak dapat hidup tanpa kegiatan jual beli. Pemenuhan kebutuhan doruri

dalam bentuk transaksi jual beli itu dilegi masi oleh Allah dalam Al-Quran:

Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba. (QS. Al-Baqoroh: ayat 275) 15

Sikap Al-Qur’an atas dibukanya ruang yang luas dalam ber- muamalah, Imam Syafi ’i membuat suatu statemen bahwa pada dasarnya dalam perihal bertransaksi dan bermu’amalah adalah sah sampai pada ditemukannya dalil yang bisa membatalkannya dan mengharamkannya.16 Hal-hal dapat yang menyebabkan batal

dan haramnya jual beli adalah dak terpenuhinya syarat rukun jual beli. Syaikh Wahbah Al-Zuhaily mengupas tuntas kajian jual beli dengan memaparkan tentang rukun jual beli. Disebutkan 15 Menurut para mufassir ayat ini adalah ayat yang bersifat umum, kemudian ada ayat dan hadist yang mentahsis ayat tersebut. Lihat dalam Said Hawa, 1985, al-Asas fi at-Tafsir, (Mesir: Dar al-Salam, Jilid I), hlm. 644, Abu Abdillah Muhammad bin Ahmad al-Qurtubi, al-Jami’ li Ahkamil Quran, hlm. 356, Ahmad bin ‘Ali bin Abu Bakar al-Razi al-Jashas, Ahkam al-Quran, hlm. 568.

16

Statemen ini berbeda dengan statemen Abu Hanifah yang mengatakan bahwa asal segala sesuatu adalah haram, selama dak ada dalil-dalil yang menunjukkan kebolehannya. Kedua Mujtahid Mazhab ini mengukuhkan pendapatnya masing-masing dengan berbagai argumentasi dari Al-Qur’an dan Hadits. Jalaludin Abdurrahman ibn Abu Bakar al-Suyu menjelaskan kontradiksi ini dengan tuntas dalam : Asybah wa al- Nazho’ir, , (Al- Syirkah Nur Al-Tsaqofah Al-Islamiyah, Jakarta), hlm.43

bahwa menurut mayoritas ulama, terdapat empat rukun jual beli, yaitu penjual, pembeli, barang yang dijual, ijab qabul.17

Sahnya jual beli dak otoma s terjadi karena masih tergantung kepada syarat-syarat yang lain, yaitu jual beli itu terhindar dari enam hal, yaitu ke dak jelasan (jahalah), pemaksaan (al-Ikrah), pembatasan dengan waktu (at-Tauqit), penipuan (al-Gharar), kerugian (adh- Dharar), dan syarat yang merusak (al-syurut al- mufsidah) serta bertujuan untuk memenuhi kepen ngan salah satu pihak pelaku transaksi. 18

Berdasarkan pada konsep fi qh diatas, jual beli yang dilakukan masyarakat perbatasan yang sudah terpenuhi semua rukun jual beli, dan dak adanya enam hal yang bisa membatalkan jual beli, serta jumlah transaksi yang dilakukan dak melebihi 600 MYR, maka jual beli seper itu tentu sah-sah saja.

Syarat yang ditentukan oleh pemerintah mengenai jual beli jual beli diatas 600 MYR, jika dak bertentangan dengan nash maka syarat tersebut secara fi qh dak dipermasalahkan.

Se ap syarat yang urfi dalam segala bentuk akad, selama syarat itu dak bertentangan dengan dalil syara’, maka syarat itu adalah syarat yang sah.19

Karena syarat tersebut adalah legal secara fi qh, maka praktek jual beli yang melewa syarat 600 MYR harus di njau apakah ada aspek maslahah atau mudhorot-nya. Maslahahnya

tentu masyarakat bisa mendapatkan harga barang yang murah dengan kualitas barang yang lebih bagus. Namun Mudhorot-nya tentu lebih besar, yaitu jika itu dibiarkan terus menerus terjadi dan semakin marak dilakukan sehingga volumenya semakin besar dan meluas, dampaknya produksi dalam negeri akan terganggu, penghasilan produsen bisa menurun dan yang pas pendapatan Negara juga semakin berkurang. Oleh karena itu, 17 Wahbah Zuhaili, 1998, Al-Fiqh Al-Islamiy wa Adillatuh, Juz 4, (Damaskus:

Dar Al-fi kr) hlm. 347

18 Wahbah Zuhaili, 1998, Al-Fiqh Al-Islamiy wa Adillatuh, Juz 4, (Damaskus: Dar Al-fi kr) hlm. 379

19 Abdullah bin Yusuf al-Juday‘,1997, Taysir ‘Ilm Usul al-Fiqh, (Beirut: Mu’assasah al-Rayyan), Juz I, hlm. 40

demi menjaga kepen ngan rakyat (maslahah) pemerintah perlu menetapkan syarat-syarat dalam peredaran komodi melalui bea cukai / pajak komodi .

Hal ini relevan ke ka dihadapkan dengan situasi dan kondisi Negara saat ini. Kecuali jika kebijakan-kebijakan ekonomi dilakukan secara sungguh-sungguh untuk mewujudkan maslahah, seper kebijakan Asean Free Trade Area20, dimana

seluruh kawasan Asia sudah menjadi pasar bebas dan dak perlu lagi ada bea cukai, maka dak ada lagi is lah lakin yuhromu. Dan pas dak ada lagi yang namanya barang selundupan karena bea cukai sudah dak lagi dikenakan.

Kategori ilegal yang perlu juga untuk dikaji dan dilihat dari perspek f hukum Islam adalah fenomena motor/mobil bodong. Fenomena ini jamak terjadi pada semua perbatasan, baik itu di perbatasan En kong, Jagai Babang, maupun Nanga Badau. Motor/mobil bodong bisa didapat dengan mudah dan bahkan dengan harga yang murah meriah karena Motor/mobil tersebut

dak dilengkapi dengan STNK/BPKB.

Secara konsepsi fi qh, jual beli memiliki empat rukun, yaitu penjual, pembeli, ijab qabul, dan barang. Sedangkan jika dilihat dari aspek objek jual belinya (ma’qud alaih / mabi’), Wahbah Zuhaili menyebutkan empat macam syarat terjadinya jual beli (syuruth In’iqod), yaitu : 1) barang itu harus ada. 2) objek jual belinya harus mempunyai nilai, ar nya objek jual beli tersebut harus disukai oleh tabiat manusia dan bias disimpan sampai dalam jangka waktu tertentu. 3) objek jual beli harus lah barang yang dimiliki sendiri. Ar nya barang itu terpelihara dan berada dibawah otoritas seseorang. Yang dimaksud dalam hal ini bukanlah barang itu milik penjualnya. 4). Objek jual beli bisa 20 Pada bulan Desember 2015, negara-negara yang tergabung dalam ASEAN, akan memasuki era baru penerapan perdagangan bebas kawasan Asia Tenggara, yaitu ASEAN Free Trade Area (AFTA) yang merupakan wujud dari kesepakatan dari negara-negara ASEAN untuk membentuk suatu kawasan bebas perdagangan dalam rangka meningkatkan daya saing ekonomi kawasan regional ASEAN dengan menjadikan ASEAN sebagai basis produksi dunia serta menciptakan pasar regional bagi 500 juta penduduknya. AFTA dibentuk pada waktu Konperensi Tingkat Tinggi (KTT) ASEAN IV di Singapura 1992.

diserahkan pada saat melakukan transaksi.21

Selain rukun jual beli dan syarat terjadinya jual beli, Wahbah Zuhaily juga menjelaskan tentang syarat berlakunya jual beli (syuruth al-Nafadz), yaitu : 1). Hak pemilikan dan hak wewenang. Ar nya hanya orang yang memilii kuasa penuh atas barang tersebut yang boleh melakukan jual beli. 2). Terhadap objek yang akan dijual belikan dak ada hak milik orang lain selain penjual, jika pada objek tersebut ada hak orang lain, maka jual beli nya tertangguhkan (belum terlaksana) dan dak boleh diserah terimakan kepada pembelinya hingga mendapatkan izin atau kerelaan dari orang tersebut. Dan bagi pembeli mempunyai hak untuk memilik antara membatalkan jual beli atau menunggu sampai adanya izin atau kerelaan dari pemilik yang lain. Syarat berlakunya jual beli (syuruth al-Nafadz) ini selain berhubungan dengan objek (mabi’), juga bias jadi berhubungan dengan transaksi itu sendiri, seper jual beli yang dilakukan anak kecil.22

Berdasarkan ketentuan tersebut, jual beli kendaraan bodong masyarakat perbatasan jika kendaraan itu memang dibeli dari pemilik aslinya, walaupun dak dilengkapi dengan syarat formal administrasi seper BPKB/STNK, jual belinya tersebut termasuk dalam kategori yang berlaku/terjadi (nafi dz), dan sah secara hukum Islam karena telah memenuhi rukun jual beli, syarat-syarat terjadinya jual beli serta syarat berlakunya jual beli. Akan tetapi, jika kendaraan bodong itu dibeli dari pemilik nya yang mana kendaraan tersebut masih dalam proses pelunasan (kridit), maka transaksi jual beli itu termasuk dalam kategori bai’ al-Fudhuly yang menurut ulama Hanafi yah dan Malikiyah jual beli tersebut adalah jual beli sah tapi tertangguhkan (mauquf) karena masih menunggu izin / kerelaan pihak lain yang juga mempunyai kewenangan. Bahkan menurut Ulama Syafi ’iyah dan Ulama Dzahiriyah, jual beli seper ini batal secara muthlak dan seharusnya dak boleh dilakukan serah terima barang sampai adanya kerelaan dari pihak lain yang berwenang demi menjaga hak dari kedua pihak tersebut. Hal ini bersandarkan pada Hadits 21 Wahbah Zuhaili, 1998, Al-Fiqh Al-Islamiy wa Adillatuh, Juz 5,(Damaskus:

Dar Al-fi kr) hlm. 78

Nabi yang melarang untuk menjual sesuatu yang bukan miliknya.

Dari Hakim bin Hizam berkata : Rosulullah SAW melarangku untuk menjual sesuatu yang bukan milikku atau menjual barang yang bukan milikku.23

Ketentuan hukum Islam diatas berbeda jika kendaraan bodong masyarakat perbatasan itu dibeli dari seseorang yang mendapatkannya melalui pencurian, terhadap hal ini jelas jual beli tersebut adalah jual beli yang haram dan mendapatkan ancaman dari nabi Muhammad SAW.

Barang siapa yang membeli barang curian sedang dia tahu bahwa barang itu barang curian, maka ia turut serta mendapatkan dosa dan kejelekannya.24

Namun apabila masyarakat perbatasan dak tahu status barang yang akan dibeli apakah hasil curian atau bukan, maka harus dilihat terlebih dahulu orang yang menjual barang tersebut. Jika orang yang menjual secara zhahir adalah orang yang baik, maka boleh diterima dan halal menggunakannya. Tapi jika secara zhahir penjualnya bukan orang yang baik, maka transaksi jual beli itu tetap sah tetapi makruh (yashihhu walakin yukrohu). Pembelinya akan mendapat tuntutan di akhirat jika dikemudian hari diketahui bahwa barang yang dibeli adalah barang hasil curian.25 Dan jika dikemudian hari ternyata ada pemilik asli yang

mengklaim terhadap barang yang telah dibeli oleh masyarakat 23 Hadits ini secara lengkap bisa dilihat di Kitab Musnad Ahmad bin Hambal

nomor 15015, Kitab al-Mu’jam al-Ausath li al-Thobary nomor 2530, kitab

Hadits Abi Fadhol al-Zuhry nomor 583, kitab Amaly al-Jurjany nomor 245. 24 Hadits ini secara lengkap bisa dilihat di Kitab al-Mustadrok ala al- Shohihain nomor 2190, Kitab al-Sunan al-Kubro li al-Bayhaqi nomor 10018, Kitab Musnad Ishad bin Rohawiyah nomor 357, Kitab Mushonnaf ibn Abi Syaibah nomor 21467..

25 Jalaluddin Abd Rahman al-Suyuthi, 1979, al-Asybah wa al-Nadza’ir fi Qowa’id wa Furu’ Fiqh al-Syafi ’ie, (Beirut : Dar al-Kutub al-Ilmiyyah), hlm. 54

perbatasan tersebut, maka masyarakat perbatasan yang telah membelinya wajib mengembalikan barang tersebut kepada pemilik aslinya dan pembeli bisa menuntut gan rugi kepada penjual. Hal ini berdasarkan apa yang disabdakan oleh nabi Muhammad SAW.

Rasulullah SAW bersabda : barang siapa yang menemukan barangnya ada pada orang lain, maka orang tersebut lebih berhak terhadapnya, dan si pembeli mengambil (uangnya) dari si penjual.26

In document The 17th Annual Congress of Japan Society of Autopsy imaging 第 17 回 オートプシー イメージング (Ai) 学会 Ai 改革 Ai 改革 ~ 検案活動と Ai~ 会期 2019 年 8 月 24 日 ( 土 )8 月 25 日 ( 日 (Page 41-44)